Mapag Saabad Ngadegna Rumah Sakit Umum dr. Slamet Garut (Het Algemeen Zieken Huis te Garoet, circa 1922)

Pengantar

Berikut ini tulisan tentang riwayat berdirinya Rumah Sakit dr. Slamet yang ditulis dalam bahasa Sunda oleh kang Rachmat Affandhi. Sebagai tambahan, saya sertakan pula terjemahan bebasnya dalam bahasa Indonesia, juga biografi singkat dr. Slamet Atmosoediro, serta beberapa foto dari koleksi KITLV dan Tropenmuseum. Selamat menyimak…


Gedung Utama RSUD dr. Slamet (Sumber: R. Affandhi)

Gedung Utama RSUD dr. Slamet (Sumber: R. Affandhi)

Dugi ka tahun 1917 di tatar Garoet teu acan aya wangunan Rumah Sakit Umum, mung nembe aya klinik darurat kanggo Stadpolisie di Jalan Tjimanoek Rivier Weg (Jl. Cimanuk ayeuna), percisna di Asrama Tentara ayeuna, Nu ngagagas waktos harita nyaeta dokter Mulder sareng dokter Stiohtor, ari kanggo tempat praktek umum, biasana di Gedung Padang Bulan Jalan Societestraat (Gedung BJB, jl. A Yani, ayeuna).

Saatos Bisluit No. 10279, dilungsurkeun dina kaping 19 Juli 1921 ku alpukahna Gubernur Jenderal D. Fock sinareng Sekretaris Jenderal G.R. Erdfrink salaku wawakil ti Sri Ratu Wihelmina ti karajaan Walanda ngawitan ngaronjatkeun pangwangunan di daerah Priangan. Kitu deui di tatar Garoet ngawitan jalan-jalan diaspal, solokan, pasar rahayat, rumah sakit, lampu-lampu jalan, taman-taman, lapangan, kitu deui jambatan-jambatan ngawitan dironjatkeun pikeun ngamajengkeun dayeuh Garoet.

Kitu deui waktos harita ngawitan diwangun jambatan walungan Cimanuk nu ngahubungkeun antara Maktal jeung ka arah Patrol, nu harita di ieu tempat diwangun Rumah Sakit Umum (Algemen Zieken Huis) nu kalintang tohagana, sae pikeun parawatan pasien nu nuju katarajang panyawat, rumasakit dilingkung ku walungan Cimanuk, walungan Cipeujeuh sareng walungan Cikamiri. Di payuneun rumah sakit diwangun lapangan nu katelah Lapang Parijs (De Parijs Plein) dipisah ku Jalan Zieken Huis straat (Jl. Rumah Sakit, ayeuna), di sisi ti gigir kaiuhan ku tangkal Ki Hujan (De regen boom). Anu diistrenan Ku Gubernur Jenderal Dirk. Fock (1921-1926) kalayan disakseni Ku Bupati Garut R.A.A. Soeria Karta Legawa (1915-1929) dina sasih Maret taun 1922. 

Nalika R.A.A. Soeria Karta Legawa pupus dina dinten Senin kaping 2 Desember 1929, digentos ku wadana Cipeujeuh Tumenggung Moch. Moesa Soeria Karta Legawa, nembe 4 sasih anjeuna ngalungguhan kabupatian, kinten-kinten sasih Maret tahun 1930, di tatar Garut nuju aya wabah panyakit Pes nu diakibatkeun ku bakteri Pes, kalintang seueur nu nembahan pati, mang pirang-pirang rebu warga desa jeung kampung katalangsara ku ayana wabah, nu jadi cukang lantaran ku reana sayang beurit di satiap kampung nu harita imah-imah di padesaan masih diwangun tina bahan bilik jeung dadamparna dina taneuh, kitu deui suhunan ditutup ku injuk atawa welit, tempat nu dipakeresep pikeun baranahan beurit-beurit. Dugi ka Pamarentahan Hindia Walanda ku rongkahna wabah panyakit, nya harita ngabewarakeun yen tatar Garoet kaayaan “Bencana Nasional”. (Catatan: tentang wabah pes yang pernah melanda Garoet, dapat dibaca dalam Ketika Wabah Pes Melanda Garoet M.S)

Nami Rumah Sakit Umum Dr. Slamet, nyandak ti wasta dokter anu bumela ka rahayat tatar Garoet pangpangna waktos rahayat katarajang ku wabah panyakit pes.

Dr. Slamet salaku Kepala Rumah Sakit ku pamarentahan ditugaskeun janten Ketua Team pemberantasan penyakit pes, pikeun ngusahakeun ngabarantas panyakit pes ka unggal desa nu katarajang, malihka toh pati toh raga pikeun bumela nyingraykeun panyakit pes nu kalintang bahayana ima pikeun dirinya atanapi anggota team nu lainna,.

Akhirna anjeuna oge keuna ku panyawat pes nu keur disinglar, dina dinten minggon kaping 11 Mei 1930 Dr. Slamet Atmo Soediro dugi kahanteuna tilar dunya kaserang ku wabah, teu pungsi lami Mantri Kesehatan Mas Iyas nu nyarengan ngabarantas, oge ngantunkeun katarajang ku panyawat nu sami. 

Tah ti harita pamarentahan Hindia ngalungsurkeun aturan pikeun ngawangun padumukan (woning), sareng kedah kenging ijin ti Mantri Adegan, sapertos paminding imah tina bilik digentos sakurang-kurang satengah tembok jeung bilik, dadampar taneuh dibere palupuh papan, jarak luhurna tina taneuh satuur kolot, kitu deui suhunan injuk digentos ku suhunan kenteng nu tos disayagikeun ti pabrik kenteng di Kampung Lio. Sagala waragad dibantos ku pamarentah Hindia Walanda, malihan dipasihan tambutan artos ti Bank pikeun warga nu gaduh rancana ngarenovasi padumukannana anu sapagodos sareng aturan Mantri Adegan.

Saatos pupus Dokter Slamet Atmo Sudiro, diteraskeun ku Dokter H.R. Paryono Soerio Dipoero alihan ti Rumah Sakit Tasikmalaya. Dina tahun 1935 dugi katahun 1945, diangkat janten Kapala Rumah Sakit Umum Garoet.

Kanggo pangeling-ngeling kana jasa-jasana, nami Dr. Slamet Atmo Soediro dijantenkeun nami Rumah Sakit Umum Garut, nu katelah RSU Dr. Slamet dugi ka ayeuna dipatri dina Serat Keputusan Mentri Kesehatan RI Nomor 51/Men.Kes./SK/II/79 tahun 1979.

Direka-reka ku : R. Affandhi.

***

Berikut terjemahannya:

Jelang Satu Abad Berdirinya Rumah Sakit Umum dr. Slamet Garut (Het Algemeen Zieken Huis te Garoet, circa 1922)

Sampai dengan tahun 1917, di Garut belum ada rumah sakit umum, baru terdapat klinik darurat untuk Stadpolitie di Jalan Tjiamoek Rivier Weg (Jl. Cimanuk sekarang), persisnya di Asrama Tentara sekarang. Penggagasnya adalah dr. Mulder dan dr. Stiohtor. Sementara itu, untuk praktek umum, mereka bertempat di Gedung Padang Bulan Jalan Societstraat (Gedung BJB, Jl. A. Yani sekarang).

Setelah keluar Besluit No. 10279 tanggal 19 Juli 1921 yang ditetapkan oleh Gubernur Jenderal D. Fock dan Sekretaris Jenderal G.R. Erdfrink sebagai wakil Sri Ratu Wihelmina dari Kerajaan Belanda, mulailah ditingkatkan pembangunan di daerah Priangan. Begitu juga di Garoet, jalan-jalan, saluran air, pasar rakyat, rumah sakit, lampu-lampu jalan, taman-taman, lapangan, juga jembatan-jembatan mulai dibangun.

Demikian pula jembatan di atas sungai Cimanuk saat itu mulai dibangun, yang menghubungkan antara Maktal dengan jalan menuju Patrol. Dan sekitar tempat ini pula dibangunlah Rumah Sakit Umum (algemen zieken huis) yang terbilang bagus sebagai tempat perawatan orang-orang yang sakit. Rumah sakit itu berada di daerah yang dikelilingi sungai Cimanuk, sungai Cipeujeuh, dan sungai Cikamiri. Di depan rumah sakit terdapat lapangan yang dikenal sebagai Lapang Parisj (De Parisj Plein) yang dipisah oleh jalan Zieken Huis straat (Jalan Rumah Sakit sekarang), yang rimbun dengan pepohonan Ki Hujan (de regen boom). Rumah sakit diresmikan oleh Gubernur Jenderal Dirk Fock (1921-1926) dan disaksikan oleh Bupati Garoet R.A.A. Soeria Karta Legawa (1915-1929) pada bulan Maret 1922.

Ketika R.A.A. Soeria Karta Legawa meninggal dunia pada hari Senin tanggal 2 Desember 1929, dan diganti oleh Wedana Cipeujeuh Tumenggung Moch, Moesa Soeria Karta Legawa, baru 4 bulan memimpin, kira-kira bulan Maret 1930, di tatar Garoet sedang berjangkit wabah penyakit pes yang diakibatkan oleh bakteri pes. Terhitung banyak korban berjatuhan meninggal dunia,. Ribuan warga desa menderita karena wabah itu. Penyebabnya adalah banyaknya sarang tikus di rumah-rumah warga di kampung, yang terbuat dari dinding anyaman bambu (bilik) dengan lantai tanah dan atap dari ijuk, tempat yang cocok untuk tikus bersarang. Besarnya dampat wabah pes membuat Pemerintah Hindia Belanda menyatakan tatar Garoet sebagai daerah yang dalam keadaan “bencana nasional”.

Nama Rumah Sakit Umum dr. Slamet diambil dari nama dokter yang ikut berjuang memberantas wabah pes. Dr. Slamet Atmosoediro selaku Kepala RSU, ditugaskan oleh pemerintah Hindia Belanda sebagai ketua tim pemberantasan penyakit pes. Saat menjalankan tugasnya itu, ia terkena pula penyakit pes sampai akhirnya meninggal dunia pada tnggal 11 Mei 1930. Tak lama kemudian, Mantri Kesehatan Mas Iyas yang tergabung dalam tim pemberantasan pes itu, juga terserang penyakit yang sama dan meninggal dunia..

Mulai saat itu pemerintah Hindia Belanda mengeluarkan aturan tentang pendirian bangunan (woning) yang harus mendapatkan ijin dari Mantri Bangunan, seperti dinding harus terbuat sekurang-kurangnya setengah tembok dan bilik, lantai harus menggunakan papan yang berjarak kira-kira sebatas lutut orang dewasa dari tanah (struktur panggung), juga atap ijuk diganti genteng yang disediakan langsung dari pabriknya di Kampung Lio. Biaya pembangunan dibantu oleh pemerintah Hindia Belanda, malah untuk yang punya rencana perbaikan rumahnya dapat dibantu dengan pinjaman dari bank, asal sesuai dengan syarat-syarata yang ditentukan Mantri Bangunan.

Setelah dr. Slamet Atmosoediro meninggal dunia, kepala RS Garoet dilanjutkan oleh dr. H.R. Parjono Soerio Dipoero, pindahan dari RS Tasikmalaya. Ia menjabat kepala RSU Garoet dari tahun 1935 sampai 1945.

Untuk mengingat jasanya, nama dr. Slamet Atmosoediro dijadikan nama RSU Garoet, hingga dikenal sebagai RSU dr. Slamet hingga sekarang, yang ditetapkan berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 51/Men.Kes/SK/II/79 tahun 1979.

Disusun oleh: R. Affandhi

***

Biografi singkat dr. Slamet Atmosoediro

dr. Slamet Atmosoediro (sumber: Sam Askari Soemadipradja)

dr. Slamet Atmosoediro (sumber: Sam Askari Soemadipradja)

Dr. Slamet Atmo Soediro, dari tahun 1927 ia ditugaskan di Zieken Huis Garoet untuk memberantas wabah pes, ang tragisnya menulari pula sang dokter, sampai akhirnya ia meninggal dunia pada tahun 1930. (Judul foto: Dokter Slamet, verbonden aan het ziekenhuis voor de pestbestrijding sinds 1927 te Garoet, Taun: circa 1930, Sumber: KITLV).

Dr. Slamet Atmosoediro, dari tahun 1927 ia ditugaskan di Zieken Huis Garoet untuk memberantas wabah pes, yang tragisnya menulari pula sang dokter, sampai akhirnya ia meninggal dunia pada tahun 1930. (Judul foto: Dokter Slamet, verbonden aan het ziekenhuis voor de pestbestrijding sinds 1927 te Garoet, Tahun: sekitar 1930, Sumber: KITLV).

Lahir di Lampegan, Cianjur tanggal 31 Desember 1891.
Lulus pendidikan dokter di Stovia tanggal 21 Desember 1916. Pernah bertugas di CBZ (RSCM sekarang), di Tobelo (Halmahera), dan di Garut.
Meninggal di Garut tanggal 11 Mei 1930 karena terserang wabah pes.
Mengenang jasa dr.R. Slamet Atmosoediro, selain di Garut diabadikan menjadi nama rumah sakit umum: RSUD dr. Slamet, namanya juga diabadikan menjadi nama salah satu jalan di Bandung: Jalan dokter Slamet, di sekitar Cihampelas/Pasteur. (sumber: Sam Askari Soemadipradja)

***

Foto-foto Lama RSU Garoet

Jembatan Cimanuk yang menghubungkan Maktal dengan RSU. Nampak di latar belakang bangunan RSU. Jembatan ini masih bertahan dengan bentuk aslinya sampai sekarang. Pada foto bawah, nampak pepohonan sudah mulai rimbun di kiri dan kanan jalan. (Sumber: garutkab.go.id)

Jembatan Cimanuk yang menghubungkan Maktal dengan RSU. Nampak di latar belakang bangunan RSU. Pada foto bawah, nampak pepohonan sudah mulai rimbun di kiri dan kanan jalan. (Sumber: garutkab.go.id)

Lapang Parijs (De Parijs Plein) dekat RSU dulu, yang digunakan sebagai tempat bermain sepakbola. Pada saat wabah pes melanda Garoet, saking banyaknya pasien konon lapang ini digunakan pula untuk menampung pasien yang tak tertampung di rumah sakit. (Judul foto: Kinderen op voetbalveld bij ziekenhuis Garoet, Tahun: antara 1925-1933, Sumber: Tropenmuseum).

Lapang Parijs (De Parijs Plein) dekat RSU dulu, yang digunakan sebagai tempat bermain sepakbola. Pada saat wabah pes melanda Garoet, saking banyaknya pasien konon lapang ini digunakan pula untuk menampung pasien yang tak tertampung di rumah sakit. (Judul foto: Kinderen op voetbalveld bij ziekenhuis Garoet, Tahun: antara 1925-1933, Sumber: Tropenmuseum).

Pemandangan ke arah rumah sakit Garoet doeloe, dengan latar depan sungai Cimanuk. (Judul foto: Het ziekenhuis van Garoet met op de voorgrond de Tjimanoek, Tahun: sekitar 1930, Sumber: KITLV)

Pemandangan ke arah rumah sakit Garoet doeloe, dengan latar depan sungai Cimanuk. (Judul foto: Het ziekenhuis van Garoet met op de voorgrond de Tjimanoek, Tahun: sekitar 1930, Sumber: KITLV)

Gerbang masuk rumah sakit Garoet di tahun 1920-an. (Judul foto: De ingang van het ziekenhuis te Garoet, Tahun: sekitar 1920-an, Sumber: Tropenmuseum)

Gerbang masuk rumah sakit Garoet di tahun 1920-an. (Judul foto: De ingang van het ziekenhuis te Garoet, Tahun: sekitar 1920-an, Sumber: Tropenmuseum)

Bangsal-bangsal rumah sakit Garoet. (Judul foto: binneplaats met ziekenzalen van het ziekenhuis in Garoet, Tahun: sekitar 1925, Sumber: Tropenmuseum)

Bangsal-bangsal rumah sakit Garoet. (Judul foto: binneplaats met ziekenzalen van het ziekenhuis in Garoet, Tahun: sekitar 1925, Sumber: Tropenmuseum)

Bangsal rumah sakit yang berada dekat jalan. (Judul foto: De ziekenzaal gelegen aan de weg in ziekenhuis Garoet, Tahun: sekitar 1925, Sumber: Tropenmuseum)

Bangsal rumah sakit yang berada dekat jalan. (Judul foto: De ziekenzaal gelegen aan de weg in ziekenhuis Garoet, Tahun: sekitar 1925, Sumber: Tropenmuseum)

Bangsal untuk penyakit-penyakit infeksi di  rumah sakit Garoet dulu. (Judul foto: De afdeling besmetttelijke ziekten in het ziekenhuis in Garoet, Tahun: sekitar 1925, Sumber: Tropenmuseum)

Bangsal untuk penyakit-penyakit infeksi di rumah sakit Garoet dulu. (Judul foto: De afdeling besmetttelijke ziekten in het ziekenhuis in Garoet, Tahun: sekitar 1925, Sumber: Tropenmuseum)

Sebuah bangsal untuk pasien yang menderita penyakit infeksi di rumah sakit Garoet dulu. (Judul foto: Een barak voor patiënten met besmettelijke ziekten in het ziekenhuis te Garoet, Tahun: sekitar: 1925, Sumber: Tropenmuseum)

Sebuah bangsal untuk pasien yang menderita penyakit infeksi di rumah sakit Garoet dulu. (Judul foto: Een barak voor patiënten met besmettelijke ziekten in het ziekenhuis te Garoet, Tahun: sekitar: 1925, Sumber: Tropenmuseum)

Bangsal untuk pria di rumah sakit Garoet dulu. (Judul foto: De mannenafdeling van het ziekenhuis in Garoet, Tahun: sekitar: 1925, Sumber: Tropenmuseum)

Bangsal untuk pria di rumah sakit Garoet dulu. (Judul foto: De mannenafdeling van het ziekenhuis in Garoet, Tahun: sekitar: 1925, Sumber: Tropenmuseum)

Ruang operasi di rumah sakit Garoet dulu. (Judul foto: De operatiekamer in het ziekenhuis van Garoet , Tahun: sekitar 1925, Sumber: Tropenmuseum)

Ruang operasi di rumah sakit Garoet dulu. (Judul foto: De operatiekamer in het ziekenhuis van Garoet , Tahun: sekitar 1925, Sumber: Tropenmuseum)

Kepala perawat (Hulshoff) dan Administratur rumah sakit Garoet (v.d. Ernt), tahun 1930. (Judul foto: Hoofdverpleegster Hulshoff in een sado (rijtuig) en administrateur meneer v.d. Ernt voor het ziekenhuis te Garoet, Tahun: 1930, Sumber: KITLV)

Kepala perawat (Hulshoff) dan Administratur rumah sakit Garoet (v.d. Ernt), tahun 1930. (Judul foto: Hoofdverpleegster Hulshoff in een sado (rijtuig) en administrateur meneer v.d. Ernt voor het ziekenhuis te Garoet, Tahun: 1930, Sumber: KITLV)

Seorang perawat (mantri) pribumi di ruang operasi rumah sakit Garoet. (Judul foto: Verpleger (mantri) in de operatiekamer van het ziekenhuis te Garoet, Tahun: 1930, Sumber: KITLV)

Seorang perawat (mantri) pribumi di ruang operasi rumah sakit Garoet. (Judul foto: Verpleger (mantri) in de operatiekamer van het ziekenhuis te Garoet, Tahun: 1930, Sumber: KITLV)

Dua orang laki-laki pribumi staf rumah sakit Garoet. (Judul foto: Twee mannelijke personeelsleden van het ziekenhuis te Garoet, Tahun: 1930, Sumber: KITLV)

Dua orang laki-laki pribumi staf rumah sakit Garoet. (Judul foto: Twee mannelijke personeelsleden van het ziekenhuis te Garoet, Tahun: 1930, Sumber: KITLV)

Advertisements

5 thoughts on “Mapag Saabad Ngadegna Rumah Sakit Umum dr. Slamet Garut (Het Algemeen Zieken Huis te Garoet, circa 1922)

  1. Pingback: Studio “Foto Lux” Garoet | Naratas Garoet

  2. Pingback: Bandjir Tjimanoek | Naratas Garoet

  3. Pingback: Bandjir Tjimanoek | Kang Eep

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s